ITF dukung wasit ramos di AS Terbuka

London (ANTARA News) – Federasi Tenis Internasional (ITF) telah memberikan dukungannya kepada wasit asal Portugal Carlos Ramos yang Serena Williams disebut “pembohong” dan “pencuri” selama kekalahan terakhirnya petenis tersebut di AS Terbuka Naomi Osaka asal Jepang pada Sabtu.

Williams, yang sedang mencari gelar tunggal Grand Slam ke-24 yang menyamai rekor, diberi peringatan untuk pelanggaran pembinaan sebelum menimbulkan penalti untuk menghancurkan raketnya. Setelah menuduh Ramos sebagai “pencuri karena mencuri satu poin dari saya”.

Juara enam kali AS Terbuka, yang akhirnya kalah dalam pertandingan 6-2 6-4 didenda 17.000 dolar AS Asosiasi Tenis Amerika Serikat (USTA) atas ledekannya itu.

“Carlos Ramos adalah salah satu wasit paling berpengalaman dan dihormati dalam tenis. Keputusan Ramos sesuai dengan aturan yang relevan dan ditegaskan kembali keputusan AS Terbuka untuk mendampingi Serena Williams untuk tiga pelanggaran,” kata ITF dalam pernyataan pada hari Senin waktu setempat.

Ramos, 47, adalah satu-satunya wasit tenis aktif yang telah memimpin final tunggal putra di keempat Grand Slam. Dia juga berada di kursi untuk final tunggal putri di tiga dari empat pertandingan – Prancis Terbuka pada 2005, Wimbledon pada 2008 dan di Flushing Meadows pada Sabtu.

Dia menerima pujian dari ITF untuk profesionalisme di salah satu final Grand Slam paling kontroversial sepanjang masa.

“Dapat dimengerti bahwa insiden profil tinggi dan disesalkan ini akan memancing perdebatan,” tambah ITF.

“Pada saat yang sama, penting untuk diingat bahwa Tuan Ramos menjalankan tugasnya sebagai pejabat sesuai dengan buku peraturan yang relevan dan bertindak setiap saat dengan profesionalisme dan integritas.”

Dukungan ITF untuk Ramos datang setelah Asosiasi Tenis Wanita (WTA) menyatakan kekecewaan atas penanganan pertandingan dan rencana USTA untuk meninjau kembali kebijakan komunikasinya setelah serangkaian kontroversi yang menghambat.
  Naomi Osaka menjadi petenis Jepang pertama yang menjuarai Grand Slam setelah menang 6-2, 6-4 atas Serena Williams pada final AS Terbuka yang kontroversial pada Sabtu (Minggu 9 September 2018). (REUTERS)

Baca juga: Kemenangan Naomi Osaka dan bayang-bayang Serena Williams
Baca juga: Naomi Osaka juara AS terbuka
Baca juga: Osaka singkirkan Keys untuk mencapai final grand slam pertamanya

(Uu.T013)

Pewarta:
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2018